Kak Anjar THP43

Gambar

Nama kak Ginanjar Pratama biasa dipanggil kak Anjar. Kak Anjar angkatan 43 S1 THP,sekarang lagi proses penelitian S2. Kak Anjar lahir di Cirebon, 22 Mei 1988. Sekarang kak Anjar lagi penelitian tentang ikan Buntal buat S2-nya. Hobi Kak Anjar itu nulis. Sekarang Kak Anjar lagi nulis buku tentang udang hias, terus mau nulis juga tentang gurame dalam terpal, nikmatnya berbisnis kepiting soka, dan masih banyak lagi.

                Kak Anjar ini kos di Sempur Kaler no. 71. Nah, awal mula kenapa kak Anjar bisa masuk THP itu berawal dari bingung. Jadi awalnya kak Anjar itu pengen masuk kimia, tapi berhubung kata temennya kimia di IPB itu lebih condong ke analisis bukan ke terapan alhasil kak Anjar nggak jadi milih kimia. Temennya tiba-tiba ngajakin buat milih THP.Akhirnya kak Anjar mau juga milih THP. Beberapa hari sebelum hari H buat ngumpulin pilihan jurusan yang akan dipilih kak Anjar telfon temennya buat mastiin temennya fix ambil THP. Nah, setelah pengumuman. Kak Anjar ternyata ketrima di THP,terus temennya yang ngajakin buat milih THP tiba-tiba telfon, dan dia ngabarin kalau dia ketrima di Ekonomi IPB. Tapi, kata Kak Anjar dia bersyukur bisa masuk THP karena IP-nya meningkat.

                Kak Anjar selesai S1 selama 4,5 tahun soalnya lagi nunggu beasiswanya keluar semua. Kak Anjar ini S2-nya dapet beasiswa dari BPDN/BU Dikti. Penelitian S2 kak Anjar ini juga dapet dari proyek. Rencananya selesai S2 kak Anjar bakal jadi dosen di UMRAH di Kep. Riau.

                Pesan untuk THP 49 : Jangan takut sama kakak kelas, deketin dosen, belajar yang bener, ikutin MPD yang baik dan bener, fighting spirit, ikhlas, sabar, rela berkorban, bertanggung jawab, tawakkal, taqwa kepada Allah, jangan lupa sholat, ngaji, makan, minum .

Kak Dhio THP47

Gambar

Nama kak Dhio Anugrah Pratama, biasa dipanggil kak Dhio. Kak Dhio ini THP 47. Lahir di Bogor, 18 Juni 1992. Hobinya main gitar, dan ngerjain laporan. Kak Dhio punya adik cowok 1 orang, sekarang lagi SMA kelas 2. Namanya Dito. Awal mula masuk THP katanya karena disuruh guru SMA. Mata kuliah yang susah menurut kak Dhio itu TPHP (Teknologi Pengolahan Hasil Perairan).

                Kesan untuk 49: 49 Rame, seru. Pesannya : ikutin MPD,nurut sama panitia. Kalau udah kompak, ngerjain tugas jadi lebih gampang.Suka duka di THP banyak tugas. Rencana setelah lulus S1 nanti kak Dhio pengennya kerja dulu                   

Kak Limau THP47

Gambar

Nama Lia Maulinah A. Biasa dipanggil Kak Limau. Lahir di Jakarta, 10 September 1992. Kak Limau sebenernya asli NTB ( Nusa Tenggara Barat ). Hobi kak Limau olahraga dan menari. Kak Limau aktif di UKM Gentra Kaheman, Himasilkan, dan beberapa kepanitiaan. Selain itu kak Limau juga biasa menerima job menari. Mata kuliah yang disukai kak Limau diversifikasi dan tradisional.         

                Awal mula masuk THP, kak Limau sebenernya terlempar alias dipindahin sama IPB ke jurusan ini. Awalnya kak Limau pilihan pertama jurusan ilmu gizi, kedua jurusan kimia. Suka duka di THP sering begadang ngerjain laporan yang banyak. Kata kak Limau paling berat itu dulu semester 6, kalo sekarang semester 5. Pesan buat THP 49 tetep kompak, sapa kakak-kakak, banyakin kenalan sama senior. Kesan buat THP 49 rata-rata angkatan ganjil sama aja.

Ka Nisa THP48

Gambar

Nama Afifatun Nisa, NRP C34110046. Kak Nisa hobi ngerjain laporan, baca. Kak Nisa ini asalnya dari Solo. Kak Nisa masuk di THP lewat jalur undangan. Awalnya kak Nisa pilihan pertamanya itu TIN,tapi ternyata kak Nisa diterima di pilihan ketiga, THP. Kak Nisa ini lahir di Solo, 5 Juli 1993. Kak Nisa ini juga salah satu bagian dari asprak TPHP, waktu ditanyain kenapa bisa jadi asprak TPHP, Kak Nisa bilang semua mahasiswa yang dapet nilai A atau AB harus jadi asprak TPHP. Tempat favorit kak Nisa itu di musholla BDP . Kalau mata kuliah yang disukain itu PBB. Kak Nisa ini lebih sering aktif di kepanitiaan.

Pesan kak Nisa buat THP 49 : Kalau sms yang sopan

Kesan kak Nisa buat THP 49 : Menurut kak Nisa THP 49 belum kenal satu sama lain

kak Reza THP48

Gambar

Nama M. Reza Fahlepi. Kak Reza ini lahir di Bogor, 20 Januari 1993. Alamat kak Reza di Ciawi, Bogor. Dulu sih kak Reza ini ngekost, tapi sekarang kak Reza pulang pergi. Hobi Kak Reza ini jalan-jalan, dagang. Sekarang kak Reza lagi jalanin usaha soccer stuff.Kak Reza sekarang ini lagi sibuk jadi panitia ISEE 2013, sibuk sama dagangannya, sibuk ngerjain laporan juga, Himasilkan di bagian sosial kemasyarakatan produk pangan. Tapi, waktu TPB dulu, kak Reza sempet aktif juga di BEM. Kak Reza ini anak pertama dari 3 bersaudara.

Awalnya dulu kak Reza nggak pengen kuliah, kak Reza pengennya kerja. Waktu yang lain lagi sibuk nyiapin buat SNMPTN, kak Reza nyiapin CV buat ngelamar kerja di MCD,dll. Waktu H-2 penutupan pendaftaran SNMPTN UNDANGAN ayah kak Reza nyuruh kak Reza tetep daftar kuliah, akhirnya kak Reza daftar di IPB. Pilihan pertama kak Reza KSHE,karena dia suka di bidang kehutanan. Cita-cita awal dia dulu ingin jadi polisi hutan, kak Reza suka sebel liat orang-orang yang suka nebangin hutan sembarangan. Jadi, kak Reza pengen nembakin mereka-mereka yang nebang sembarangan terus ditinggal deh di hutan sendirian. Nah, pilihan kedua kak Reza bingung mau milih apa. Terus pas ngeliat liat, ternyata ada fakultas perikanan. Kebetulan kak Reza suka dengan hal hal yang berbau ikan, akhirnya kak Reza di pilihan kedua pilih Teknologi Hasil Perairan, pilihan ketiganya milih PSP. Selain milih IPB, kak Reza milih di UNDIP juga. Awalnya kak Reza mikir, kalo kuliah harus sambil cari duit juga, tapi kalo nggak kuliah ngecewain orang tua. Akhirnya kak Reza diterimalah di THP. Awal masuk asrama dulu kak Reza itu cuma dapet kiriman Rp 300.000/bulan.Dalam hitungan hari uang itu habis buat urunan ini itu, foto copy, dll. Terus kak Reza awalnya minta lagi ke orang tuanya, tapi bulan depannya kak Reza nggak mau minta lagi ke orang tuanya, kak Reza pinjem duit ke temen-temennya. Nah,pas awal bulan kak Reza ngembaliin duit temen-temennya tadi pake uang kiriman dari orang tuanya itu. Sampai pada akhirnya kak Reza bikin jaket angkatan 48 bareng sama beberapa anak 47. Alhamdulillah yang mesen juga cukup banyak, sekitar 1000. Kak Reza juga akhirnya dapet beasiswa bidik misi.

Kak Reza ini nggak suka mata kuliah Mikrobiologi Dasar, Avertebrata air. Kak Reza sukanya TPHP,PBB. Kak Reza ini juga dulu pernah jadi sprak Iktiologi. Kak Reza ini sempet bilang “ketika kuliah saya mempersiapkan liburan saya, ketika liburan saya mempersiapkan kuliah”. Kak Reza ini kalau habis pulang dari liburan selalu punya cerita dan pengalaman yang bisa dia bagi sama temen-temennya.

Pesan untuk THP 49 : Temukan “cinta” kalian di THP, pinter bagi waktudi THP

Biodata Diri

IMG-20121130-00195_011

Assalaamu’alaikum… J senang rasanya bisa menjadi bagian dari keluarga THP 49, walaupun sebenarnya THP bukan pilihan pertama saya. Sempat ada rasa kecewa sih, tapi itu dulu, setelah berusaha untuk ikhlas dan yakin bahwa pilihanNya adalah pilihan terbaik untuk saya, lambat laun saat ini saya mulai merasa  nyaman ko berada di tengah-tengah keluarga THP khususnya THP 49.

Oke teman-teman perkenalkan nama lengkap saya Suci Lestari dan saya biasa dipanggil Suci. Saya asli keturunan sunda, asal daerah saya yaitu Kabupaten Sukabumi tepatnya di Kecematan Cibadak. Saya dilahirkan di Sukabumi pada tanggal 4 februari 1994, saya anak ke 4 dari 4 bersaudara alias bungsu, walaupun gak punya adik tapi keponakan saya cukup banyak teman-teman karena ketiga kakak saya sudah berkeluarga semuanya.

Pertama kali kenal dengan yang namanya sekolah yaitu pada saat saya berumur 4 tahun, saat itu orang tua saya menyekolahkan saya di TKIT Al-Ummah kemudian dilanjut ke SDIT dan SMPIT Al-Ummah, jadi selama kurang lebih 11 tahun saya sekolah di tempat yang sama, ketika SMA saya memutuskan untuk sekolah di SMA negeri yaitu SMAN 1 Cibadak, kemudian setelah lulus SMA saya melanjutkan kuliah di IPB dengan jurusan Teknologi Hasil Perairan, saat ini saya baru masuk semester 3, nggak pernah nyangka lo saya bisa melanjutkan sekolah hingga perguruan tinggi, ini benar-benar karunia yang patut untuk disyukuri.

Sedikit berbicara tentang kepribadian saya, saya termasuk salah satu tipe orang yang tidak terlalu senang bebicara alias sedikit pendiam, saya lebih senang untuk mendengarkan ketimbang saya yang harus berbicara, saya butuh interaksi yang cukup sering untuk bisa kenal dekat dengan seseorang, sebenarnya gak baik sih punya sifat seperti itu, tapi setiap orang punya ciri khasnya masing-masing bukan?

Saat ini aktivitas saya dikampus yaitu yang paling utama tentunya adalah kuliah, ketika di TPB saya aktif di kepengurusan yang ada di asrama yaitu di dewan mushola asrama, saya juga sempat mengikuti beberapa kepanitiaan ketika di TPB salah satu kepanitian terbesar yang pernah saya ikuti yaitu MPKMB 50, waw banyak ilmu-ilmu baru dan pengalaman yang tidak saya dapatkan ketika di kuliah tapi saya dapatkan ketika saya aktif di organisasi.

Oke teman-teman rasanya sudah cukup saya bercerita tentang diri saya, ada satu hal yang selalu membuat saya optimis untuk melewati perjalanan hidup ini adalah sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa bersama kesulitan itu ada kemudahan..